Wednesday, 29 January 2014

Kasih Sayang Itu Amat Menyakitkan

Suatu hari di dalam sebuah kelas yang dihuni oleh murid-murid tahun 3.


"Siapa yang tidak siap kerja rumah atau terlupa membawa buku sila berdiri." Kata seorang guru lelaki yang berbadan gempal.

Maka beberapa orang murid pun berdiri dengan wajah yang tadinya tenang tiba-tiba bertukar menjadi cuak.

"Kenapa tak bawa buku?" Soal guru dengan wajah bengis ditambah pula dengan nada ngeri.

"Saya terlupa." Jawapan yang ringkas tetapi padat. Diikuti dengan bunyi 'pappp', pembaris kayu berwarna kuning menghinggap di bontot murid lelaki tersebut.

Murid tersebut menangis dan berlalu mendapatkan kerusinya untuk duduk. Murid-murid lain menunggu giliran masing-masing.

BEBERAPA HARI KEMUDIAN...

Guru memasuki kelas yang sama dan mengajukan soalan yang sama dan masih mendapat reaksi yang sama beserta jawapan yang sama "LUPA".

Guru perasan ada seorang pelajar yang berdiri dengan muka cuak jelas kelihatan.

"Kenapa?" Tanya guru.

"Sa.. sa.. saya..  baru sebentar tadi saya dapat jadual baru".
Ya, memang benar, jadual baru mula berkuatkuasa beberapa hari yang lepas.

Guru bertanya, "Kenapa baru hari ni kamu dapat jadual baru?"

"Saya tidak hadir ke sekolah selama 3 hari, saya demam."

"Ok, kamu boleh duduk." Balas guru lantas menyoal murid-murid lain diikuti dengan bunyi yang terhasil apabila pembaris kuning panjang menyentuh bontot mereka.

Tiba-tiba guru terpandang murid yang demam tiga hari tadi dan teringat, bukankah murid tersebut yang menangis teresak-esak kerana tidak membawa buku pada minggu lepas.

Guru menyoal tanpa berselindung,
"Kamu demam sebab kena rotan dengan saya?"

Kejujuran kanak-kanak memang tidak dapat diduga,
"YA" diikuti dengan tangisan seperti minggu lepas.

Guru tersebut tersenyum tanpa sebarang rasa kesal sambil memanggil murid tersebut tampil ke depan.
"Kamu tahu kenapa saya rotan kamu?"
Geleng.

"Saya rotan kamu sebab saya sayang kamu. Kamu tahu tak saya sayang kamu?"
Geleng.

Guru lantas memeluk murid tersebut sambil berbisik kepadanya,
"Ok, sekarang saya nak kamu tahu bahawa saya amat sayangkan kamu."

 Tidak pasti sama ada murid tersebut faham atau tidak apa itu erti sayang.
Atau mungkin juga murid tersebut menyoal di dalam hati kecilnya,

"Adakah guru akan merotan aku setiap kali dia merasa sayang terhadap aku? Jika benar begitu, baru aku sedar bahawa kasih sayang itu amat menyakitkan!"

2 comments:

Zara Nurhaidah said...

=) zara singgah..

Ania said...

Salam kenal!Saya dari team Kumpulbagi.
Jika Anda mau share dan download files dengan gampang kunjungi page kami di: www.kumpulbagi.com
Semuanya gratis, cepat dan tanpa limitasi. Anda bisa upload sebanyak files (audio, video, pdf, jpg, dll.), membuat koleksi berkas dan bagikan dengan lainya.
Coba servis kami tanpa registrasi:)